Kategori
Pembelajaran Pendidikan

RPP 1 lembar / halaman

RPP 1 lembar/ halaman mengagetkan praktisi pendidikan. RPP 1 lembar/halaman menjadi hot issue terbaru akhir 2019. RPP 1 lembar/ halaman salah satu implementasi dari 4 (empat) pokok kebijakan “Merdeka Belajar” Nadiem Anwar Makarim Mendikbud RI . Apakah harus Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ini dibuat 1 lembar / halaman saja? Jangan buru-buru … baca dulu …

Rujukan RPP 1 lembar / halaman

RPP 1 lembar/ halaman menjadi diskusi dinamis praktisi pendidikan baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, pengamat pendidikan maupun pembina pendidikan lainnya.  RPP menjadi 1 lembar / halaman bukanlah perintah ataupun peraturan. Admin mendasarkan pendapat ini pada Surat Edaran Mendikbud No. 14 tahun 2019 tentang Penyederhanaan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. Dalam edaran yang ditujukan kepada seluruh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi dan Kabupaten/Kota seluruh Indonesia ada 4 (empat) hal yaitu:

  1. Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dilakukan dengan prinsip efisien, efektif, dan berorientasi pada murid.
  2. Bahwa dari 13 (tiga belas) komponen RPP yang telah diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 22 Tahun 2016 tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah, yang menjadi komponen inti adalah tujuan pembelajaran , langkah-langkah (kegiatan) pembelajaran, dan penilaian pembelajaran (assessment) yang wajib dilaksanakan oleh guru, sedangkan komponen lainnya bersifat pelengkap.
  3. Sekolah, kelompok guru mata pelajaran sejenis dalam sekolah, Kelompok Kerja Guru/Musyawarah Guru Mata Pelajar an (KKG/ MGMP), dan individu guru secara bebas dapat memilih, membuat, menggunakan, dan mengembangkan format RPP secara mandiri untuk sebesar-sebesarnya keberhasilan belajar murid.
  4. Adapun RPP yang telah dibuat tetap dapat digunakan dan dapat pula disesuaikan dengan ketentuan sebagaimana dimaksud pada angka 1, 2, dan 3.

Sebagai tambahan Surat Edaran Mendikbud No. 14 tahun 2019 tentang Penyederhanaan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) di atas dilampiri narasi tanya jawab sebagai berikut:

Apa yang menjadi pertimbangan penyederhanaan RPP?

Guru-guru sering diarahkan untuk menulis RPP dengan sangat rinci sehingga banyak menghabiskan waktu yang seharusnya bisa lebih difokuskan untuk mempersiapkan dan mengevaluasi proses pembelajaran itu sendiri

Apa yang  dimaksud dengan   prinsip  efisien, efektif  dan  berorientasi pada  murid?

  • Efisien berarti penulisan RPP dilakukan dengan tepat dan tidak menghabiskan banyak waktu dan tenaga.
  • Efektif berarti penulisan RPP dilakukan untuk mencapai tujuan pembelajaran.
  • Berorientasi pada murid berarti penulisan RPP dilakukan dengan mempertimbangkan kesiapan, ketertarikan, dan kebutuhan belajar murid di kelas.

Apakah RPP dapat dibuat dengan singkat, misalnya hanya satu halaman?

Bisa saja, asalkan sesuai dengan prinsip efisien, efektif, dan berorientasi kepada murid. Tidak ada persyaratan jumlah halaman.

Apakah ada standar baku untuk format penulisan RPP?

Tidak ada. Guru bebas membuat, memilih, mengembangkan, dan menggunakan RPP sesuai dengan prinsip efisien, efektif, dan berorientasi pada murid

Bagaimana dengan format RPP yang sudah dibuat guru?

  • Guru dapat tetap menggunakan format RPP yang telah dibuatnya.
  • Guru dapat pula memodifikasi format  RPP yang sudah dibuat sesuai dengan prinsip  efisien,  efektif, dan berorientasi kepada murid
  • Guru dapat pula memodifikasi format RPP yang sudah dibuat sesuai dengan prinsip  efisien, efektif, dan berorientasi kepada murid

Berapa  jumlah komponen dalam RPP?

  • Ada 3 komponen inti, yaitu tujuan pembelajaran, langkah-langkah pembelajaran (kegiatan), dan penilaian pembelajaran (asesmen). Komponen-komponen lainnya adalah pelengkap.
  • Tujuan pembelajaran ditulis dengan merujuk kepada kurikulum dan kebutuhan belajar murid. Kegiatan belajar dan asesmen dalam RPP ditulis secara efisien.

Berdasarkan isi surat edaran tidak secara tegas menyatakan RPP 1 lembar / halaman namun menjawab suatu pertanyaan dimungkinkan RPP 1 lembar / halaman. RPP 1 lembar / halaman tersurat dalam jawaban Mendikbud yang dikutip dalam blog Kemendikbud https://www.kemdikbud.go.id/main/blog/2019/12/mendikbud-tetapkan-empat-pokok-kebijakan-pendidikan-merdeka-belajar

Komponen RPP menurut Permendikbud No. 22 tahun 2016

Komponen RPP menurut Permendikbud No. 22 tahun 2016 meliputi :

  • identitas sekolah yaitu nama satuan pendidikan;
  • identitas mata pelajaran atau tema/subtema;
  • kelas/semester;
  • materi pokok;
  • alokasi waktu ditentukan sesuai dengan keperluan untuk pencapaian KD dan beban belajar dengan mempertimbangkan jumlah jam pelajaran yang tersedia dalam silabus dan KD yang harus dicapai;
  • tujuan pembelajaran yang dirumuskan berdasarkan KD, dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan;
  • kompetensi dasar dan indikator pencapaian kompetensi;
  • materi pembelajaran, memuat fakta, konsep, prinsip, dan prosedur yang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator ketercapaian kompetensi;
  • metode pembelajaran, digunakan oleh pendidik untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik mencapai KD yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan KD yang akan dicapai;
  • media pembelajaran, berupa alat bantu proses pembelajaran untuk menyampaikan materi pelajaran;
  • sumber belajar, dapat berupa buku, media cetak dan elektronik, alam sekitar, atau sumber belajar lain yang relevan;
  • langkah-langkah pembelajaran dilakukan melalui tahapan pendahuluan, inti, dan penutup; dan
  • penilaian hasil pembelajaran.

Komponen RPP 1 lembar sesuai Surat Edaran Mendikbud No. 14 tahun 2019

Komponen minimal yang harus ada pada RPP edaran Mendikbud adalah sebagai berikut :

  • tujuan pembelajaran yang dirumuskan berdasarkan KD, dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan;
  • langkah-langkah pembelajaran dilakukan melalui tahapan pendahuluan, inti, dan penutup; dan
  • penilaian hasil pembelajaran.

Sesungguhnya bagi admin, RPP model ini menyisakan pertanyaan-pertanyaan seperti berikut ini :

  1. Apakah hanya 3 (tiga) hal itu yang akan dituliskan?
  2. Tidakkah kita ingin menuliskan identitas sekolah meski dengan versi minimal?
  3. Tidakkah kita ingin menuliskan identitas mapel, isi KD atau minimal nomor KD?
  4. dan beberapa pertanyaan lainnya …
CONTOH / MODEL RPP 1 LEMBAR
rpp 1 lembar
rpp 1 lembar
rpp-1-lembar
rpp-1-lembar

Bagaimana dengan rekan-rekan? Ok … demikian dulu diskusi RPP 1 lembar atau RPP 1 halaman

Sumber : Surat Edaran Mendikbud No. 14 tahun 2019

Author Profile

Endarta
EndartaPenulis
Dilahirkan di Sleman DIY
Alumni
SD Petinggen 2 Yogyakarta
SMP Negeri 6 Yogyakarta
STM Pembangunan Yogyakarta
FPTK IKIP Yogyakarta Pendidikan Teknik Elektronika
MST / MTS / METSI Universitas Gajah Mada Yogyakarta
Master Trainer Pedagogic Program MONE - ITE Singapore
Pemenang ke 2 Pengawas Sekolah Berprestasi Tingkat Nasional 2019 Jenjang SMK

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *